Rumah Adat Kebaya, Punya Filosofi Sendiri Dibalik Keindahannya Loh

Nama Kebaya dari rumah adat Betawi ini terinspirasi dari bentuk desain atapnya yang diamati dari samping menyerupai bentuk lipatan kebaya. Bentuk atapnya inilah yang menjadi ciri khas dari Rumah Adat Kebaya. Rumah kebiasaan Kebaya merupakan rumah adat Betawi yang sebagian besar digunakan oleh penduduk kalangan menengah ke atas. Rumah adat kebaya ini pun sering dibuat pada zaman penjajahan untuk para penjajah bersenang-senang seperti bermain judi mirip sbobet login.

Hal berikut tergoda oleh sebagian segi layaknya model arsitektur dan material bangunan. Setiap rumah tradisional tentu memiliki ciri khas tersendiri. Untuk melestarikan kekhasan itu, Anda tidak perlu mengaplikasikan semua item didalam rumah. Salah satu rumah yang khas yang lumayan dikenal yaitu rumah Betawi. Berbagai ornamen dan furnitur bisa dicontek untuk rumah Anda.

Anda tidak perlu mengganti semua rumah Anda dengan kayu atau papan. Karena memang, rumah Betawi kentara dengan penggunaan bahan kayu. Anda lumayan beri tambahan sebagian ornamen dan fitur untuk menghadirkan ciri khas Betawi terhadap rumah. Gaya rumah adat dengan model lebih modern ini pun menjadi salah satu rumah idaman Indonesia.

Ciri Arsitektur Rumah Kebaya Yang Khas

Secara keseluruhan bentuk desain atap Rumah Adat Kebaya sesungguhnya berupa pelana yang dilipat. Material yang digunakan untuk menyebabkan atap yaitu genteng tanah review atau daun kirai yang dianyam. Pondasi rumahnya terbuat dari lapisan batu yang disusun secara berumpak. Desain pondasi ini menyangga tiang-tiang terhadap konstruksi rumah dengan terlalu kokoh. Rumah kebiasaan Kebaya memiliki konstruksi kuda-kuda yang terbuat dari kayu gowok dan kayu kecapi.

Dudukan atapnya dibuat dengan menggunakan bambu yang dibelah untuk menyebabkan reng dan bambu yang utuh untuk menyebabkan kaso. Material yang digunakan untuk menyebabkan dinding rumah adalah kayu nangka yang kemudian dicat dengan warna-warna cerah. Selain itu dinding Rumah kebiasaan Kebaya juga biasanya terbuat dari kombinasi bambu dan bata.

Filosofi Rumah Adat Kebaya

Teras yang luas merupakan keliru satu ciri utama yang dimiliki oleh rumah kebiasaan Betawi ini. Bukan cuma berperan sebagai bagian ruangan saja, namun beranda terhadap rumah kebiasaan Kebaya menggambarkan pembawaan keterbukaan suku Betawi. Suku Betawi selamanya terima barang siapa tamu yang mampir ke rumah adatnya tanpa membedakan suku asalnya atau keyakinan yang dianutnya.

Meskipun berasal dari suku lain dengan keyakinan yang berbeda, semua tamu yang mampir akan diperlakukan dengan sama. Namun, pembawaan terbuka berikut masih memiliki batasan-batasan yang diekspresikan dengan desain pagar yang melingkari rumah kebiasaan Betawi ini.

Pagar berikut merupakan representasi dari nilai positif dan negatif yang suku betawi perlu terima atau tidak terima. Hal-hal negatif yang dimaksud secara garis besar mengenai dengan keyakinan yang dianut oleh suku Betawi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *